IACBETBANTENGMERAH
GOJUDIMAUSLOT
 365 Days: This Day (2022) Online Sub Indo - INDOFILM

365 Days: This Day (2022)

82 voting, rata-rata 6,4 dari 10

Ketika mendarat di Netflix pada musim panas 2020, hit besar Barbara Bialowas dan Tomasz Mandes “365 Days” menawarkan sesuatu yang istimewa kepada streamer: putarannya sendiri pada “Fifty Shades of Grey,” lengkap dengan plot setipis kertas, yang konon keriting seks, dan seri buku populer yang mencakup dua buku lagi yang siap untuk perawatan film. Dua tahun kemudian, serial film populer — tetapi kontroversial — terus berlanjut dengan sekuel pertamanya, sebuah perselingkuhan hampir dua jam yang tidak hanya mendorong batas-batas hiburan yang berselera tinggi, tetapi juga mengarahkan mereka ke arah yang lebih bermasalah. tamasya yang bergantian lucu dan membosankan. Seksi, kan? 103.194 171.205 INDOFILM

Film pertama Bialowas dan Mandes menempel dengan setia pada materi yang diberikan oleh penulis (dan penulis skenario bersama) Blanka Lipinska: seorang pekerja hotel Polandia yang bosan (Anna Maria Sieklucka sebagai Laura) menjadi objek obsesi mafioso seksi, jika serius. bernama Massimo (Michele Morrone). Keinginan Massimo untuk Laura, awalnya dimulai setelah dia melihatnya di pantai sebelum ayahnya dibunuh di depan matanya (cerita lama itu), memuncak dalam massa yang akhirnya melacaknya, menculiknya, dan bersumpah untuk memenjarakannya selama 365 hari sampai dia jatuh cinta padanya.

Katakan apa yang Anda mau tentang plot itu — bahwa itu menjijikkan, penuh kekerasan, pemerkosaan, misoginis, semua itu dan banyak lagi! — tetapi di dunia “365 Hari,” itu berhasil seperti yang direncanakan Massimo. Laura menolak, lalu tidak. Keduanya jatuh cinta, terlibat dalam seks yang penuh semangat di berbagai lokasi, dan memutuskan untuk menghabiskan sisa hidup mereka bersama, selera bagus atau akal sehat terkutuk. Dan kemudian, kejutan berakhir: Laura (mungkin?) Dibunuh oleh musuh Massimo, dan film diakhiri dengan hidupnya tergantung pada keseimbangan.

“365 Days” tidak peduli dengan konvensi naratif, dan begitu pula dengan ” 365 Days: This Day ,” yang dibuka pada Laura yang sangat hidup, mengenakan gaun pengantin seksi dan pewarnaan terburuk. pernah Anda lihat, bersiap untuk berjalan menyusuri lorong bersama Massimo. Tapi tidak sebelum boinkfest pra-pernikahan yang sehat yang dibuka dengan dia memberi tahu calon suaminya, “Saya tidak punya celana dalam” dan hanya berakhir ketika BFF Olga yang terkejut tiba di tempat kejadian. (Sebagai catatan, Olga, diperankan oleh lawan mainnya Magdalena Lamparska, memiliki masalah sendiri untuk diselesaikan; dan itu adalah salah satu bagian yang lebih lucu dari film yang dia sangat ingin menceramahi teman-temannya yang mesum tentang selera yang baik ketika dia olahraga perut telanjang untuk pernikahan formal. Sungguh, dunia yang luar biasa .)

Tetapi terlepas dari kebahagiaannya yang terengah-engah, tanpa celana dalam, Laura memiliki rahasia: Dia selamat dari serangan di akhir “365 Hari,” tetapi anaknya yang belum lahir, yang masih belum diketahui Massimo, tidak. “Rahasia kelam adalah dasar dari setiap hubungan yang sukses,” saran Olga, salah satu dari sedikit momen ketika sesuatu yang mendekati kenyataan merayap ke dalam film. (Nanti, tentu saja, Olga akan melanjutkan hubungannya sendiri yang seksi dan aneh dengan tangan kanan Massimo, Domenico, sekali lagi menambahkan banyak tawa yang tidak disengaja dalam sabun yang tenang.)

Bialowas dan Mandes sangat bergantung pada pemandangan luas film (dari Italia ke Spanyol dan kembali) dan soundtrack pop-sentris untuk mengirim emosi dan kertas di atas film yang kurang dalam chemistry, plot, arah, atau bahkan perhatian paling kecil terhadap detail. Belum pernah ada lagu-lagu pop hambar yang melakukan begitu banyak untuk memajukan alur cerita, dengan lirik yang mengingatkan kita pada bagian-bagian yang diperlukan (seperti bagaimana dua “orang bodoh yang sedang jatuh cinta” atau “monster” atau bahkan, seperti yang dijelaskan oleh salah satu lagu selanjutnya, “sedikit … psiko”), saat Massimo dan Laura saling membenturkan dalam serangkaian pengaturan yang steril. Dalam 18 menit pertama film tersebut, lima lagu diluncurkan, menawarkan lebih banyak emosi dan dialog daripada keseluruhan film lainnya.

Seperti film pertama, “365 Days: This Day” menawarkan jumlah adegan seks yang mengejutkan, meskipun banyak di antaranya yang jelas-jelas tidak seksi. Terus terang, mereka memiliki lebih banyak kesamaan dengan “Tim Amerika: Polisi Dunia” daripada “Fifty Shades,” berulang-ulang dan kosong sampai-sampai menggelikan. Pertimbangkan urutan pasca-pernikahan di mana pengantin baru pergi untuk bermain golf, hanya untuk Laura mengubah tiang bendera menjadi tiang penari telanjang (gadis, itu terlalu tipis untuk itu), sebelum menjatuhkan dirinya ke lapangan, merentangkan kakinya , dan mendorong Massimo untuk memukul bolanya ke (maafkan saya, semuanya) lubang jenis lain.

Di antara montase konstan yang sangat bergantung pada a) jumlah dorongan yang luar biasa, b) mulut ternganga untuk mendekati gairah, dan c) semua selai pop itu, “365 Days: This Day” mencoba menyelinap dalam kemiripan plot. Laura tidak senang dengan kehidupan barunya sebagai istri mafia, dan berulang kali memberi tahu Massimo bahwa dia tidak suka diberi tahu apa yang harus dilakukan, meskipun hal itu secara spektakuler dibantah di film pertama. Dia ingin lebih! Dan ketika tukang kebun seksi Nacho (Simone Susinna) tiba-tiba muncul di perkebunan mereka, dia memiliki outlet baru untuk hasratnya.

Itu adalah plot twist yang penting dan, sesuai dengan logika redup waralaba ini, tidak. Sementara Laura sama-sama meratapi nasibnya dalam hidup dan memakai gelang keriting yang bertuliskan “FUCK” dan “ME” (hei, dia berisi banyak orang), intrik lain berputar keluar dari bingkai. Pengungkapan Massimo bahwa ia memiliki saudara laki-laki harus langsung membuat siapa pun yang pernah menonton bahkan satu episode opera sabun pun terkejut, sementara kedatangan Nacho yang tak dapat dijelaskan seharusnya mengirim naluri yang sama itu ke gir.

Sepanjang jalan, Laura — sekali lagi, seseorang yang putus asa bahkan untuk orang yang paling dia cintai untuk mengenali bahwa dia memiliki keinginannya sendiri — terus menjadi alat bagi pria yang kejam, semua keluguan kelinci yang bodoh dan mulut ternganga, sebuah wadah untuk cerita sesat dan konyol. Tidak, sebagian besar penonton yang mendengarkan “365 Days: This Day” kemungkinan besar tidak mencari kisah pemberdayaan perempuan atau plot yang koheren, tetapi penghinaan yang diberikan film ini kepada penonton dan bintangnya tidak bisa tidak membuat mereka marah. Rasanya buruk , dan itu hanya akan terasa lebih buruk lagi — masih ada satu film lagi yang direncanakan untuk seri ini, dan kami menduga itu hanya akan memberikan lebih banyak dorongan yang sama dan lembek dari semua jenis.

Oleh:
Diposting pada:
Kualitas:
Tahun:
Durasi: 111 Min
Negara:
Rilis:
Bahasa:English, Polski

Download 365 Days: This Day (2022)