QQ188QQ288evo303superceme
 Black Adam (2022) Online Sub Indo - INDOFILM

Black Adam (2022)

363 voting, rata-rata 7.2 dari 10

Black Adam (2022) Disutradarai oleh Jaume Collet-Serra , dan menampilkan penampilan utama yang luar biasa oleh Dwayne Johnson, “Black Adam” yang runcing dan megah adalah salah satu film superhero DC terbaik hingga saat ini.

Kisah tentang dewa yang suram dan tampaknya jahat yang muncul kembali di negara Timur Tengah yang telah lama diduduki menolak sebagian besar pilihan yang hambar bahkan entri yang bagus dalam genre ini. Untuk sepertiga pertamanya, ia menampilkan karakter judulnya — seorang juara yang menantang raja lalim ribuan tahun sebelumnya — sebagai kekuatan yang menakutkan dan tidak dapat diketahui dengan keinginan besar untuk menghancurkan. Dikenal dengan nama panggilan kunonya Teth-Adam, kemunculannya kembali dari kuburan gurun membuktikan keajaiban dan kutukan bagi orang-orang yang berdoa agar seseorang membela mereka dari preman-preman bayaran korporat yang telah menindas mereka selama beberapa dekade dan menambang tanah mereka.

Sepanjang sisa waktu tayangnya, “Black Adam” bersandar pada evolusi Adam yang tak terhindarkan menuju status orang baik, memadatkan transformasi karakter judul dalam dua film “Terminator” pertama (bahkan ada bagian komik di mana orang mencoba untuk mengajarkan sarkasme Adam dan Konvensi Jenewa). “Black Adam” kemudian membangkitkan sedikit sentimentalitas macho yang biasa terjadi di drama Hollywood lama tentang penyendiri yang perlu terlibat dalam suatu tujuan untuk mengatur ulang kompas moral mereka atau mengenali nilai mereka sendiri. Tapi sisi tajam yang dibawa film ini ke bagian awal ceritanya tidak pernah tumpul.

Adam awalnya tampak seperti kekuatan literal dan figuratif alam seperti Godzilla dan binatang buas lainnya dalam film kaiju Jepang . Awalnya sulit bagi orang-orang di jalan Adam untuk mengetahui apakah dia baik, jahat, atau hanya acuh tak acuh terhadap masalah manusia. Satu hal yang pasti: semua orang ingin Adam membantu mereka mencegah mahkota yang ditempa di neraka dan diresapi dengan energi enam setan ditempatkan di atas kepala seseorang di Intergang, sebuah konsorsium perusahaan/tentara bayaran global yang kepentingannya diwakili oleh dua- pawang berwajah ( Marwan Kenzari ).

Beberapa dekade yang lalu, Humphrey Bogart memerankan banyak pria sinis yang bersikeras bahwa mereka tidak tertarik pada penyebab, kemudian berubah pikiran dan mengangkat senjata melawan korupsi atau tirani. Pemirsa masih menyukai cerita itu, dan Johnson telah memperbaruinya berkali-kali selama karirnya, yang terbaru di “ Jungle Cruise ,” di mana ia memainkan karakter yang dimodelkan sebagai kapten perahu sungai Bogart di “The African Queen.” Dia menyalurkan akting primordial vintage oleh Sylvester Stallone dan Arnold Schwarzenegger tetapi juga pertunjukan penyair-brute seperti orang kuat Anthony Quinn di ” La Strada, ” dan menanamkan totalitas dengan karisma uniknya sendiri. “Black Adam” menegaskan bahwa dia telah mempelajari hal-hal klasik dan ceri yang tampaknya berhasil untuknya. Bahkan ada saat-saat penyesalan dan tudingan yang lembut yang tampaknya terinspirasi oleh kebangkitan moral tahun 1950-an gambar seperti ” Di Tepi Laut .”

Yang terakhir biasanya dipicu oleh tiga karakter “sipil” yang menarik bagi kebaikan bawaan Adam (meskipun terendam). Salah satunya adalah Adrianna Tomaz ( Sarah Shahi ), seorang profesor universitas, pejuang perlawanan, dan janda pahlawan perlawanan yang dibunuh oleh penjajah. Yang lainnya adalah putra Adrianna yang ceria dan gigih, Amon ( Bodhi Sabongui ), yang berkeliling kota yang dibom dengan skateboard yang tampaknya memiliki banyak kegunaan sekunder seperti Pisau Tentara Swiss. Dan kemudian ada saudara laki-laki Adrianna, Amir (pelawak Mohammed Amer), yang menghidupkan peran orang biasa yang bersahaja.

Namun, entah bagaimana, naskah karya Adam Sztykiel , Rory Haines , dan Sohrab Noshirvani menahan godaan untuk berkubang dalam sentimen yang tidak semestinya. Film ini juga tidak bersikeras, meskipun ada bukti, bahwa Adam dan para pahlawan super dibawa untuk menghadapinya ( Hawkman karya Aldis Hodge , Atom Smasher karya Noah Centineo , Cyclone manipulasi angin karya Quintessa Swindell , dan lompatan dimensi Pierce Brosnan dan peramal Dr. Fate) adalah orang-orang hebat yang memiliki motif murni dan selalu bermaksud baik. Dalam percakapan tentang motivasi dan taktik, tidak ada yang sepenuhnya benar atau salah. Keunggulan film ini berasal dari tekadnya untuk hidup di wilayah abu-abu moral selama mungkin.

Itu juga berasal dari kekerasan, yang disajikan sebagai hasil tak terelakkan dari kepribadian, ambisi, dan tugas karakter, daripada dikaitkan dengan kode atau filosofi tertentu. Pembingkaian itu, ditambah percikan darah dan gambar orang-orang yang tertusuk, ditembak, dan dihancurkan, mendorong peringkat PG-13 film ke titik puncak seperti yang dilakukan ” Indiana Jones and the Temple of Doom ” dan ” Gremlins ” dengan peringkat PG hampir 40 tahun sebelumnya. Ada beberapa pemogokan di pemutaran “Black Adam” yang dihadiri penulis ini, dan dalam setiap kasus itu adalah seseorang yang membawa anak di bawah 10 tahun.

Sejujurnya, mereka mungkin tidak mengharapkan film dimulai dengan kilas balik yang mencapai klimaks dengan seorang budak di lokasi konstruksi yang ditikam dan dilempar dari tebing, dan seorang anak laki-laki diancam akan dipenggal, atau karakter judul untuk melenyapkan sebuah tentara dengan baut listrik dan tangan kosong beberapa detik setelah penampilan pertamanya. Hampir setiap adegan lainnya—termasuk pertukaran dialog ekspositori—berlatar belakang kota yang kacau balau yang penduduknya telah dikeraskan bukan hanya oleh pendudukan, tetapi juga oleh bencana yang dilepaskan setiap kali makhluk super berbenturan, yang terkait dengan adegan dan dialog yang berulang. tentang apa artinya sebuah negara kecil diserbu dan diduduki oleh orang luar yang menetapkan aturan mereka sendiri dan tidak peduli dengan kehidupan sehari-hari di lapangan.

Penggemar sejarah film mungkin memperhatikan studio yang memulai proyek: subdivisi Warner Bros. New Line. Itu menjadi terkenal dengan film-film horor, tumbuh dengan merilis potongan dan drama bergenre rendah dan kotor (termasuk ” Menace II Society ” dan ” Deep Cover “) dan masuk ke blockbuster dengan “Lord of the Rings” asli. trilogi. Anda dapat melihat garis keturunan yang tercermin dalam banyak adegan dan urutan film ini, yang sebenarnya adalah PG-13 tetapi R dalam semangat. “Black Adam” segera mengumumkan jenis film apa itu dengan menenun kutipan dari “Paint it Black” Rolling Stones (melodi yang direferensikan dalam Lorne Balfe’s score) dan cuplikan musik serta visual dari “The Good, The Bad and the Ugly”—karya-karya kunci dari para seniman yang karya terbaiknya mengundang Anda untuk mendukung orang-orang yang bergerak melalui dunia mereka seperti perontok.

Sutradara film mengasah kemampuannya dalam film horor, kemudian di film thriller berperingkat R di mana Liam Neeson secara brutal mengalahkan musuh. Collet-Serra membuat film PG-13 terasa seperti R dengan memotong atau melompat mundur dari kekerasan paling menjijikkan, tetapi membiarkan kita mendengarnya (atau membayangkannya ketika orang menonton dari jarak yang sangat jauh). Dia juga melakukannya dengan bersikeras, melalui tindakan dan juga dialog, bahwa individu, bahkan manusia super, melakukan sesuatu untuk berbagai alasan yang seringkali bertentangan. (Kamar tidur anak laki-laki dipenuhi dengan poster dan komik superhero, dan ketika “orang baik” dan Adam berkelahi di sana, mereka membakar dan merobek ikon DC yang paling dikenal dengan cara yang berima dengan adegan monumen bersejarah kota yang digulingkan atau lumat.)

Kesetiaan pada penceritaan film dasar membuat “Black Adam” tetap terpusat bahkan ketika melakukan sepuluh hal sekaligus. Film ini dikemas dengan bayangan, pengaturan, hadiah, tikungan, dan kejutan, dan diisi dengan karakter utama dan pendukung yang terdefinisi dengan baik. Salah satu yang menonjol adalah Brosnan, yang memberikan potret bergerak dari seorang abadi yang lelah melihat masa depan dan memikirkan kembali masa lalunya. Dr. Fate melihat mereka yang bisa hidup di masa sekarang dengan campuran melankolis, kebijaksanaan, dan iri hati.

Yang lain adalah Johnson, yang memiliki bakat akting yang nyata tetapi dalam beberapa tahun terakhir sering tampaknya dibatasi (mungkin diintimidasi?) oleh citranya yang menguntungkan sebagai raksasa rakyat. Dia seminimalis mungkin saat berperan sebagai dewa. Dia mengambil banyak isyarat dari bintang layar yang paling sering dikutip film, Clint Eastwood , tetapi dia juga tampaknya telah belajar dari penampilan pahlawan aksi oleh bintang-bintang seperti Neeson, Toshiro Mifune , Stallone, Schwarzenegger, dan Charles Bronson , yang mengerti bahwa kamera dapat mendeteksi dan memperkuat getaran emosi yang samar selama Anda berakting dengan film—tidak hanya diitu, dan tidak pernah menentangnya. Puncaknya adalah momen singkat ketika Johnson memberi tahu kita bahwa sesuatu jauh di lubuk hati Adam telah berubah dengan melirik ke arah yang berbeda dan melembutkan wajahnya. Ini mungkin setengah detik. Ini bukan jenis akting yang memenangkan hadiah karena jika dilakukan dengan baik—seperti di sini—Anda merasa seolah-olah itu terjadi dalam pikiran Anda daripada di layar.

Politik dan spiritualitas film ini sama berkomitmen dan konsistennya. Bahkan ketika ceritanya menggoda Orientalisme atau menggabungkan citra surga dan neraka Barat yang sederhana, “Adam Hitam” tidak pernah kehilangan jejak apa yang diwakili Adam di dunia kita: otonomi, pembebasan, kemungkinan penebusan dan pembaruan, dan penolakan untuk didefinisikan. oleh bagaimanapun hal-hal selalu dilakukan.

Hasilnya terkadang bermain seperti jawaban DC untuk gempa budaya pop yaitu ” Black Panther ,” menyajikan versi Timur Tengah dari sensibilitas Afro-Futurist film Marvel, dan membiarkan pengaturannya berdiri di tempat mana pun yang dijajah . Tapi politiknya lebih jelas dan kurang dikompromikan. “Black Adam” sangat anti-imperialis sampai ke sumsumnya, bahkan menyamakan kru mirip Avengers yang dikirim untuk menangkap dan memenjarakan Black Adam dengan kekuatan “intervensi” Perserikatan Bangsa-Bangsa yang tidak diinginkan oleh orang-orang di kawasan itu karena hanya menghasilkan sesuatu. lebih buruk. Film ini juga anti-kerajaan, yang bahkan lebih mengejutkan mengingat latar belakangnya bergantung pada raja dan garis keturunan.

“Black Adam” adalah contoh superlatif dan cerdas dari jenis film ini, mewarnai dalam garis sambil menggambar corat-coret yang menarik di pinggirnya. Dengan cara yang kurang ajar, tanpa henti, dan berlebihan, film Collet-Serra menghormati penontonnya, dan ingin dihormati olehnya. “Black Adam” memberikan penonton semua yang mereka inginkan, bersama dengan hal-hal yang tidak pernah mereka harapkan. INDOFILM

Oleh:
Diposting pada:
Tagline:The world needed a hero. It got Black Adam.
Rating:PG-13
Kualitas:
Tahun:
Durasi: 125 Min
Negara:
Rilis:
Bahasa:English
Anggaran:$ 200.000.000,00
Pendapatan:$ 5.000.000,00