QQ188QQ288evo303superceme
 Don’t Worry Darling (2022) Online Sub Indo - INDOFILM

Don’t Worry Darling (2022)

541 voting, rata-rata 6.8 dari 10

Don’t Worry Darling (2022) Setiap lampu dan gaun koktail yang anggun, setiap konvertibel dan dentingan gelas martini adalah cerminan sempurna dari gaya retro dalam “Don’t Worry Darling” karya Olivia Wilde .

Siapa yang tidak ingin tinggal di pinggiran kota Shangri-la of Victory, dengan rumah-rumah modern minimalis abad pertengahan dan pesta makan malam yang dibasahi minuman keras? Keluarga muda yang menarik menemukan setiap keinginan dan kebutuhan mereka terpenuhi di bawah kilau indah matahari California Selatan.

Tapi ada yang tidak beres di sini. Itu sudah jelas bagi kita sejak awal, dan kecurigaan yang mengganggu itu semakin menggerogoti gadis pesta Florence Pugh yang ceria, Alice. Tentu, berbelanja sepanjang sore dengan sesama ibu rumah tangga itu menyenangkan, begitu pula dengan suaminya yang tampan, Jack, pulang dari hari yang panjang di tempat kerja dan melayaninya di meja ruang makan bahkan sebelum dia memakan kentang panggang dan kentang tumbuk. (Kita akan kembali ke Harry Styles , dan banyak bakat serta tantangannya, sebentar lagi.)

Pengungkapan tentang apa sesuatu itu, bagaimanapun, menghasilkan kejengkelan dan kekecewaan yang sedemikian rupa sehingga hampir menghancurkan seluruh pengalaman dalam retrospeksi. Saya mungkin mengerang dengan keras, “Ugh, benarkah? Itu dia?” pada pemutaran pers baru-baru ini. Menemukan apa yang sebenarnya terjadi menimbulkan lebih banyak pertanyaan daripada jawaban, dan itu menyoroti gagasan setengah matang dalam naskah dari Katie Silberman . Dia juga menulis debut penyutradaraan Wilde, komedi cabul yang menyenangkan ” Booksmart ,” yang memiliki fokus dan keaslian emosional yang kurang dalam film thriller ini.

“Don’t Worry Darling” bertujuan untuk mengeksplorasi tirani patriarki, yang disamarkan sebagai kebahagiaan rumah tangga. Ini bukan ide baru, tapi sekali lagi, tidak banyak ide baru di sini. Anda dapat melihat berbagai potongan disatukan dari bahan sumber yang lebih baik — sedikit “The Stepford Wives,” banyak “Mad Men,” dan banyak film yang akan berfungsi sebagai spoiler untuk mencantumkannya. Menonton Pugh sekali lagi berfungsi sebagai suara nalar yang jernih—dan melihatnya menjadi terangsang ketika dia mencoba memperingatkan semua orang tentang arus bawah yang jahat dalam suasana yang menyenangkan—juga mengingatkan pekerjaan mendalamnya di “ Midsommar ,” salah satu kuncinya pertunjukan yang menandakan kepada dunia bahwa dia adalah salah satu aktris muda terbaik dari generasinya. Kapan orang akhirnya akan belajar mendengarkan Florence Pugh???

Dia memang pembangkit tenaga listrik, yang membuatnya semakin jelas terlihat bahwa Styles belum siap untuk tugas ini. Sebagai seorang aktor, dia adalah bintang pop yang hebat. Memang, karakternya dimaksudkan untuk menjadi kosong dan cantik, dan dia pasti terlihat seperti itu dengan setelan ramping dan fitur sudut yang ramping. Kamera mencintainya. Tetapi ketika tiba saatnya baginya untuk memanggil kedalaman emosional yang dia butuhkan untuk adegan-adegan yang lebih intens di seberang Pugh, dia benar-benar kalah. (Menariknya, Shia LaBeouf pertama kali berperan dalam peran tersebut, tetapi sulit untuk membayangkan dia di sini sebagai pria muda yang sungguh-sungguh sedang naik daun. Kehadirannya terlalu kuat, terlalu meresahkan.)

Daya tarik Styles setidaknya sesuai dengan premis “Don’t Worry Darling,” di mana sekelompok keluarga yang berpikiran maju telah pindah ke komunitas Palm Springs yang direncanakan untuk menciptakan masyarakat mereka sendiri pada pertengahan 1950-an. “Caranya berbeda. Cara yang lebih baik,” Shelley yang glamor dari Gemma Chan meyakinkan para tamunya di salah satu dari banyak soirees film tersebut. Suaminya adalah pendiri kota, Frank, dan dia bermain dengan dengkuran licik dari pemimpin sekte yang puas diri oleh Chris Pine .

Setiap hari adalah sama, dan itu dimaksudkan untuk menjadi daya pikat. Para pria berangkat kerja di pagi hari, dengan kotak makan siang di tangan, dalam perjalanan ke pekerjaan rahasia di Proyek Kemenangan, yang tidak dapat mereka diskusikan dengan istri mereka. Para istri, sementara itu, mengirim mereka pergi dengan ciuman sebelum memulai hari menyedot debu dan menggosok bak mandi, kemudian mungkin kelas dansa, dan pasti suatu hari minum. Wilde sendiri berperan sebagai tetangga dan sahabat Alice, Bunny, dengan riasan mata kucing dan seringai konspirasi. Dia membawa beberapa kesombongan dan humor yang menyenangkan ke dunia yang semakin menyeramkan ini.

Tapi sedikit demi sedikit, Alice mulai mempertanyakan realitasnya. Kecemasannya berkembang dari paranoia yang gelisah menjadi teror yang sah semakin dia menemukan tempat ini, dan Pugh membuat semuanya gamblang. Bayangan datang kepadanya dalam gumpalan impresionistis dan mimpi buruk yang mengejutkannya saat bangun dalam kegelapan. Belakangan, Wilde terlalu bergantung pada visual ini: klip hitam-putih penari bergaya Busby Berkeley, atau close-up bola mata. Mereka tumbuh berulang dan melelahkan daripada mengganggu. Skor berat dari John Powell menjadi lebih ngotot dan lamban, memberi tahu kita bagaimana perasaan di setiap belokan. Apa pun yang Anda pikirkan mungkin berperan di sini, itu mungkin lebih imajinatif daripada apa yang terjadi.

Setelah Alice menemukan keberanian untuk menghadapi Frank tentang kecurigaannya, itu menghasilkan adegan film yang paling kuat. Pugh dan Pine secara verbal melingkari dan menusuk satu sama lain. Kimia mereka berderak. Masing-masing setara dalam hal presisi dan teknik. Akhirnya, ada ketegangan yang nyata. Lebih dari ini, silakan.

Yang ironis adalah bahwa mantra Frank dan Shelley untuk warganya yang taat adalah salah satu kontrol: pentingnya menjaga kekacauan, menjaga simetri dan kesatuan, hidup dan bekerja sebagai satu kesatuan. Tapi saat “Don’t Worry Darling” mencapai klimaks dan kesimpulan lucu yang tidak disengaja, Wilde kehilangan pegangannya pada materi. Kecepatannya sedikit tidak menentu, tetapi dia bergegas untuk mengungkap misteri pamungkas dengan dump eksposisi besar-besaran yang memusingkan dan membingungkan.

Kerajinan yang dipamerkan sangat sempurna, mulai dari sinematografi yang berkilauan dari Matthew Libatique ( kolaborator biasa Darren Aronofsky ) hingga desain produksi yang sempurna dari Katie Byron hingga kostum mati-matian dari Arianne Phillips . Karya luar biasa dari semua orang di belakang layar dan yang lainnya setidaknya membuat “Don’t Worry Darling” dapat ditonton secara konsisten, sampai akhir tanpa akhir. Katakan saja Anda akan memiliki pertanyaan sesudahnya, dan percakapan pasca-film itu mungkin akan lebih bijaksana dan merangsang daripada film itu sendiri. INDOFILM

Oleh:
Diposting pada:
Tagline:Are you ready to live the life you deserve?
Rating:R
Kualitas:
Tahun:
Durasi: 123 Min
Negara:
Rilis:
Bahasa:English
Anggaran:$ 35.000.000,00
Pendapatan:$ 78.000.000,00
Direksi:

Download Don’t Worry Darling (2022)