IACBETBANTENGMERAH
GOJUDIMAUSLOT
 Jurassic World Dominion (2022) Online Sub Indo - INDOFILM

Jurassic World Dominion (2022)

430 voting, rata-rata 6,8 dari 10

Jurassic World Dominion (2022) Dua puluh sembilan tahun yang lalu, ketika ” Jurassic Park yang tentu saja menyebabkan tawa parau dan pelepasan ketegangan (trik pemain sandiwara yang sangat mudah). Seorang gadis kecil yang duduk di dekat penulis ini memandang tubuhnya yang masih berkerut ketakutan dan bertanya, “Tuan, apakah Anda baik-baik saja?”

Tidak ada apa pun di “Jurassic World: Dominion” yang mendekati serangan T-Rex “Jurassic Park” pertama, atau adegan lain di dalamnya. Atau dalam hal ini, salah satu adegan dalam sekuel yang disutradarai Spielberg “The Lost World,” yang membuat yang terbaik dari skenario pengambilan uang yang tak terhindarkan dengan memperlakukan film sebagai alasan untuk mementaskan serangkaian urutan aksi skala besar yang mempesona.

dan memberi ahli teori kekacauan Jeff Goldblum Dr. Ian Malcolm pekerjaan pahlawan aksi. Goldblum, yang mengulangi perannya dalam “Dominion” bersama sesama anggota pemeran asli Sam Neill dan Laura Dern , mengubah penampilannya di “Lost World” menjadi komentar meta masam namun rewel tentang kapitalisme korporat.

Dalam hal ini, tidak ada dalam film baru ini sebagus bagian terbaik dari “Jurassic Park III,” ” Jurassic World ,” dan “Jurassic World: Fallen Kingdom,” yang terakhir menderita sindrom pengembalian yang berkurang, namun masih berhasil untuk menggelar adegan aksi crackerjack atau serangan dino di sana-sini. Tas campuran JA Bayona “Fallen Kingdom,” yang menyediakan DNA literal dan juga figuratif untuk plot “Dominion,” memiliki pivot paling mengejutkan sejak aslinya, memunculkan gambar keajaiban Spielbergian (pikirkan gambar menyedihkan dari brachiosaurus kiri di belakang di dermaga) dan mencampurkan elemen horor gothic dan film rumah berhantu ke dalam babak kedua. Inspirasi asli pencipta “Jurassic Park” Michael Crichton, Mary Shelley’, direferensikan melalui karakter Maisie Lockwood ( Isabella Khotbah ), tiruan yang dibuat oleh mitra bisnis John Hammond untuk menggantikan putri yang hilang.

Maisie adalah salah satu dari banyak karakter utama yang ditampilkan dalam “Dominion,” dan kesulitan tragisnya memiliki beberapa detail baru yang mengganggu ditambahkan ke dalamnya. Tetapi kembalinya sutradara/penulis franchise Colin Trevorrow (penulis/sutradara “Jurassic World”) dan kolaboratornya tidak dapat fokus pada implikasi yang lebih dalam cukup lama untuk mengembangkan Maisie dengan kecanggihan yang diperlukan untuk fiksi ilmiah/horor yang hebat atau bahkan bagus. film.

Kesalahan penanganan Maisie adalah salah langkah di tempat sampah sekuel yang menumpuk ide dan gambar dan karakter dan plot twist dalam tumpukan dan menyebutnya film. Film dibuka dengan Claire Dearing ( Bryce Dallas Howard ), mantan manajer operasi taman Jurassic World yang menjadi kepala aktivis Kelompok Perlindungan Dinosaurus, membobol sebuah peternakan tempat bayi pemakan tumbuhan disimpan dan secara impulsif memutuskan untuk menyelamatkan salah satu dari mereka. Kemudian dia pergi ke kabin di pegunungan Sierra Nevada yang bersalju, di mana Maisie tinggal bersama mantan pembisik burung raptor Owen Grady ( Chris Pratt). Ketiganya membentuk keluarga inti darurat yang berfokus untuk melindungi Maisie dari pihak-pihak yang ingin mengeksploitasinya untuk keuntungan genetik dan finansial. Burung raptor semi-domestikasi, Blue, tinggal bersama mereka juga, dan telah bereproduksi secara aseksual dan memiliki seorang anak (mencerminkan hubungan Maisie dengan materi genetik ibunya—meskipun begitu serampangan sehingga seolah-olah para pembuat film bahkan hampir tidak memikirkan kedua makhluk tersebut sebagai terkait secara tematis. ).

Ada juga plot mata-mata perusahaan (seperti di sebagian besar film lainnya) yang melibatkan perusahaan yang ceroboh dan/atau jahat yang berbicara tentang keajaiban dan keajaiban tetapi terutama tertarik untuk mengeksploitasi dinosaurus dan teknologi yang menciptakannya. Dari “The Lost World” dan seterusnya, penerus pendiri taman John Hammond ( Richard Attenborough)—seorang lelaki tua yang baik yang bermaksud baik tetapi gagal memikirkan implikasi dari tindakannya—telah secara aktif bertipe Orang Jahat yang berbahaya. Yang berat dalam film ini adalah Dr. Lewis Dodgson, karakter dari film aslinya yang telah dirombak dan dipromosikan menjadi CEO BioSyn (‘bio sin,’ paham?). Dodgson menyewa karakter “Jurassic” berulang lainnya, Dr. Wu BD Wong (bisa dibilang penjahat sebenarnya dari sebagian besar film ini, meskipun dengan cara John Hammond yang tidak disadari) untuk membiakkan belalang prasejarah yang secara genetik dikodekan untuk melahap setiap tanaman pangan, kecuali untuk pabrik rekayasa yang dijual secara eksklusif oleh perusahaan.

Dodgson adalah dalang di balik penculikan anak Maisie dan Blue. Aktor Campbell Scott menggunakan bahasa tubuh yang inventif dan ungkapan serta jeda yang tidak dapat diprediksi untuk menginvestasikan Dodgson dengan kepribadian yang berbeda. Dia mengubahnya menjadi dua generasi guru kapitalis teknologi Baby Boomer dan Generasi X. Dia adalah pria yang membawa dirinya seperti hippie cinta damai tetapi benar-benar yuppie rakus yang menjaga pemasar gelap dan pembunuh bayaran sebagai pengikut. Cara Dodgson menyampaikan “kepedulian” yang bersuara hangat tetapi tidak berperasaan sangat mengerikan—seperti zombie Steve Jobs. Ini adalah penampilan paling imajinatif kedua dalam film setelah Goldblum, yang tidak pernah bergerak atau berbicara seperti yang Anda harapkan, dan mengatakan hal-hal yang terdengar improvisasi. (Mengecam rekan-rekan yang bergerak terlalu lambat untuk seleranya, dia membentak, “Mengapa kamu menyelinap?”)

Semua jalan naratif bertemu di markas besar BioSyn, tempat Alan Grant dan Ellie Sattler dari Neill dan Dern pergi untuk meminta bantuan Ian Malcolm dalam memperoleh informasi rahasia yang dapat mengakhiri wabah belalang prasejarah, dan di mana bayi Maisie dan Blue telah dibawa sehingga mereka rahasia genetik dapat ditambang juga. Dua karakter baru, pilot tentara bayaran Han Solo-ish Kayla Watts ( DeWanda Wise ) yang mengatakan dia tidak ingin terlibat dalam masalah para pahlawan dan kemudian melakukannya, dan pembantu Dodgson yang kecewa Ramsay Cole ( Mamoudou Athie), bergabung dengan intrik, dan mungkin diperkenalkan

sebagai tokoh generasi baru yang dapat mengambil alih waralaba dalam inkarnasi berikutnya, apa pun yang terjadi. Bahkan jika seluruh film difokuskan pada markas besar BioSyn, film tersebut mungkin masih tampak terlalu padat dan kurang dibayangkan. Tapi Trevorrow mengubah film tersebut menjadi sebuah catatan perjalanan global dengan aksi yang diatur dalam segala macam medan, setiap urutan terasa secara naratif terputus dari yang lain dengan cara film mata-mata di bawah standar. (Bahkan ada pengejaran di atap yang dimodelkan dalam ” The Bourne Supremacy ,” tetapi dengan seekor raptor.)

Sebuah urutan panjang di Malta, di mana Claire dan Owen pergi untuk menyelamatkan Maisie dari para penculik, merangkum kegagalan film tersebut. Ada banyak gagasan yang menjanjikan di dalamnya, termasuk pasar gelap yang berfokus pada dinosaurus (seperti sesuatu dari film ” Star Wars ” atau Indiana Jones) di mana para penjahat pergi untuk membeli, menjual, dan memakan spesies terlarang dan terancam punah. Tapi itu dibatalkan oleh arus bawah Orientalisme buku komik yang malas dan tampaknya ketidakmampuan untuk melihat, apalagi memanfaatkan, materi yang kaya akan komik serta potensi dramatis. Skor Michael Giacchino menuangkan klise “eksotis” Arab-Afrika yang menyeramkan, seolah-olah menyiapkan film thriller penjara berperingkat-R di mana Owen melakukan tugas ” Midnight Express ” di penjara Turki untuk kepemilikan ganja.

Sebuah adegan aksi yang melemparkan Owen dan penculik utama ke dalam lubang pertempuran di mana penonton bertaruh pada pertarungan dinosaurus disusun dan diedit dengan acuh tak acuh seperti hampir setiap adegan aksi lainnya dalam film, dan itu menjadi menyedihkan begitu Anda memikirkan apa yang Spielberg, atau bahkan sutradara unit kedua favoritnya Joe Johnston(“Jurassic Park III”), mungkin sudah selesai dengan itu. Itu bisa menjadi mahakarya kecil dari aksi, slapstick, dan komentar sosial, dengan penonton pit awalnya bereaksi dengan marah ketika pertarungan dino yang dijadwalkan secara teratur terganggu, kemudian dengan gembira menggeser persneling dengan bertaruh pada dua manusia yang akan menyerang masing-masing. lainnya, membuat peluang baru dan menyerahkan segenggam uang tunai sambil meminta darah. Trevorrow melihat pengaturan ini dan tidak melihat apa-apa selain seorang pahlawan yang melawan antek di dalam lubang.

Tidak ada adegan dalam film yang tidak kompeten atau sama sekali tidak berharga. Tidak diragukan lagi bahwa pada titik ini, pabrik “Jurassic” tahu bagaimana merancang dan menganimasikan makhluk prasejarah dan mengintegrasikannya dengan adegan aksi langsung para aktor yang berlari, berteriak, menembak, membakar, dan sejenisnya. Namun totalitasnya terasa begitu saja, dan penguntitan dan pengejaran dan pertempuran dino sebagian besar kehilangan ketegangan hidup dan mati yang berhasil dipanggil oleh setiap entri waralaba lainnya. Dan plotnya sangat buruk, terlalu mengandalkan kebetulan dan kebetulan waktu, hubungan pribadi rekayasa retro antara karakter baru dan yang sudah ada sebelumnya di mana tidak ada, dan menyerahkan kemenangan besar kepada para pahlawan dengan santai seperti petugas meja hotel memberi tamu sebuah kamar kunci.

Trevorrow bahkan berhasil mendaur ulang, tidak hanya sekali tetapi tiga kali, satu-satunya lelucon cerdas dalam “Dunia Jurassic” -nya—komentar tentang eskalasi anggaran dan tontonan 40 tahun dari blockbuster musim panas, di mana hiu putih besar, makhluk itu di tengah film terobosan Spielberg tahun 1975 ” Jaws ,” dimakan oleh mosasaurus seukuran gedung pencakar langit. Setiap kali Trevorrow melakukan hal seperti ini, rasanya seperti upaya yang lebih putus asa untuk mengingatkan kita betapa menyenangkannya kita selama “Jurassic World,” yang awalnya bukan film yang bagus, dan yang makan di luar dengan sisa-sisa budaya yang dipanaskan kembali bahkan pada saat-saat terbaiknya.

Ada juga adegan di mana karakter (terutama tapi tidak selalu Malcolm) mengikat keserakahan kapitalis BioSyn dengan film yang sedang Anda tonton. Tapi ini tidak memiliki kecerdasan dan keceriaan yang mendukung materi serupa di “The Lost World.” Mereka hanya tampak dibungkam dengan kebencian diri dan kesadaran akan betapa hampanya seluruh produksi. Pada satu titik Malcolm menghukum dirinya sendiri karena mengambil uang perusahaan untuk bekerja sebagai filsuf/guru internal mereka meskipun dia tahu mereka adalah pengeksploitasi perusahaan yang sinis, dan ada nada melukai diri sendiri pada suara Goldblum yang membuatnya seolah-olah itu adalah aktor daripada karakter yang mengaku standar pribadi yang rendah. Dan ada kalanya Sam Neill, seperti Goldblum, tampak malu tampil di layar, atau setidaknya bingung dengan apa yang dia lakukan.

Yang terburuk, serial ini kembali gagal untuk mengeksplorasi pertanyaannya yang paling menggiurkan dengan benar: bagaimana dunia kita akan berubah jika dinosaurus ditambahkan ke dalamnya? Bagian pembuka mengemas hal-hal yang setengah menarik atau lucu yang mungkin ingin dikatakan “Dominion” tentang topik ini ke dalam montase berita TV—menunjukkan, misalnya, seorang gadis kecil yang dikejar di pantai oleh bayi dino (sebuah penghormatan untuk “The Lost World”), pasangan melepaskan merpati di pernikahan mereka hanya untuk membuat salah satu dari mereka direnggut dari udara oleh pterodactyl, dan pteranodon bersarang di World Trade Center (mungkin referensi ke ” Q: The Winged Serpent ” Larry Cohen,” di mana dewa Aztec kuno bersarang di Chrysler Building). Sembilan puluh menit rekaman seperti ini, tanpa karakter atau plot sama sekali, mungkin akan menghasilkan penggunaan beberapa ratus juta dolar secara artistik lebih baik daripada “Jurassic World : Dominion,” yang pasti akan menjadi sukses besar di urutan semua entri lain dalam waralaba, meskipun tidak melakukan lebih dari minimal yang Anda harapkan untuk salah satu film ini, dan tidak terlalu baik. indofilm.co

Oleh:
Diposting pada:
Tagline:The epic conclusion of the Jurassic era.
Rating:PG-13
Kualitas:
Tahun:
Durasi: 147 Min
Negara:
Rilis:
Bahasa:English, Français, Malti
Anggaran:$ 165.000.000,00
Pendapatan:$ 389.000.000,00

Download Jurassic World Dominion (2022)