IACBETBANTENGMERAH
Royale boss, slot, poker, jackpot, online slot, slot, pragmatic, jackpot, online game, online, game, royale, bossRoyale infinity, slot, poker, jackpot, online slot, slot, pragmatic, jackpot, online game, online, game, royale, infinityMAUSLOTINDOFILM
 Thor: Love and Thunder (2022) Online Sub Indo - INDOFILM

Thor: Love and Thunder (2022)

202 voting, rata-rata 7,1 dari 10

Thor: Love and Thunder (2022). “Thor: Love and Thunder” kurang lebih merupakan putaran kemenangan untuk semua yang dicapai sutradara Taika Waititi dengan film Marvel sebelumnya, “ Thor: Ragnarok ” yang sering kali lucu, meriah, dan menyegarkan. Dan meskipun memiliki terlalu banyak lelucon dan lelucon yang akrab, sekuel yang menghibur ini masih merupakan kekuatan untuk kebaikan, dengan ambisi visual dan hati yang cukup di depan dan di belakang kamera untuk berdiri sendiri. indofilm.co

Kami bertemu pahlawan ruang angkasa kami dan dewa Norse Thor ( Chris Hemsworth ) yang menggelegar di jalan penyembuhan. Pergi “dari dad bod ke god bod” (mengutip rekap sulih suara Waititi, disampaikan oleh karakter lembut bertubuh batu yang masih menawan Korg), Thor telah kehilangan keberanian yang dia miliki di ” Avengers: Endgame ,” dan orang-orang Asgard telah menetap di kota pelabuhan bernama New Asgard setelah wilayah asal mereka dihancurkan di “Thor: Ragnarok.” Pemimpin mereka, Raja Valkyrie yang karismatik ( Tessa Thompson), telah membantu mereka menyesuaikan diri dengan kehidupan di Bumi, termasuk menjadi objek wisata. Dengan bantuan dari Guardians of the Galaxy dalam penampilan singkat, Thor kembali ke bentuk yang menyelamatkan dunia, dan dalam momen yang ditemani Guns N’ Roses di awal, ia melepaskan pembantaian bergaya, terbang tinggi ala banyak adegan di “Thor: Ragnarok,” memegang Stormbreaker kapaknya. Tetapi dia tidak memiliki siapa pun untuk berbagi kemenangan, dan selama ratusan tahun Thor telah hidup, dia telah mengundurkan diri untuk tidak menemukan cinta sejati.

Film ini kemudian memperkenalkan kembali pahlawan yang lebih menarik di Jane Foster ( Natalie Portman ), minat cinta manusia Thor di masa lalu dari film-film sebelumnya selama hari-harinya yang lebih serius. Sekarang, dia menggunakan potongan palu Thor Mjolnir yang dipulihkan, berubah menjadi Thor yang Perkasa dengan helm dan jubah, tetapi semuanya ada harganya. Setiap kali dia menggunakan kekuatannya, itu menghilangkan kapasitas kemanusiaannya, yang semakin menghancurkan mengingat kita mengetahui dia menderita kanker Tahap Empat. “Thor: Love and Thunder” dengan serius mengembalikan Jane ke dalam aksi, sambil memberikan lebih banyak kedalaman pada hubungannya dengan Thor. Dalam keadaan manusia dan heroiknya, penampilan Portman menyampaikan mengapa senang bertemu Jane lagi.

Musuh kali ini adalah Gorr the God Butcher, karakter tersiksa yang dipenuhi dengan dendam yang memberikan bayangan pada momen cahaya film yang luar biasa. Setelah kematian putrinya mengubahnya menjadi orang yang tidak percaya, Gorr dipilih oleh senjata yang disebut Necrosword, dan menciptakan pasukan binatang hitam yang berubah bentuk untuk membunuh semua dewa, dimulai dengan orang yang mengabaikan teriakan minta tolongnya. Christian Balemencolok dalam peran, berfluktuasi antara suara tinggi dan rendah, menikmati kesempatan untuk mengacungkan giginya yang tajam. Ini adalah hal yang paling dekat yang akan kita lihat untuk melihatnya bermain Pennywise the Clown, dengan sedikit Voldemort, tetapi ditambatkan pada kerendahan hati yang sama yang dibawa Bale ke karakternya yang paling manusiawi dan rendah hati. Dia bisa sangat menyenangkan untuk ditonton, bahkan ketika “Thor: Love and Thunder” tidak menjual dewanya demi pesan yang lebih sentimental, dan untuk membuatnya berbagi adegan dengan anak-anak yang ketakutan.

Ditulis bersama oleh Waititi dan Jennifer Kaytin Robinson , “Thor: Love and Thunder” tidak benar-benar berkembang seperti yang seharusnya. Bagian dari kekacauannya dimulai dengan konflik besarnya, ketika Gorr the God Butcher menyerang New Asgard di malam hari dalam adegan pertarungan dadakan yang membuat visi Waititi yang biasanya stabil untuk aksi Thor kehilangan kendali. Adegan yang seharusnya menakutkan baru saja terjadi, dan sulit untuk mengikuti dalam kegelapan apa yang terjadi, ketika makhluk bayangan berperang melawan Asgardian dan menculik anak-anak mereka. Urutannya sangat terputus-putus sehingga lelucon visual yang melibatkan bangunan terbakar yang runtuh di latar belakang — waktunya ketika Thor bertemu lagi dengan Jane sebagai Thor yang memegang palu, menendang pantat, Mighty Thor — tidak berhasil.

Untuk menghentikan Gorr dan menyelamatkan anak-anak yang dicuri, Jane, Thor, Raja Valkyrie, dan Korg mengunjungi dewa petir Zeus dan para dewa lainnya, yang bermalas-malasan di forum emas dan berbicara tentang pesta seks berikutnya, tidak takut apa Gorr itu. ingin lakukan untuk mereka. Seperti versi emas dan putih dari Senat Galaksi dalam ” Star Wars ,” dengan sekantong makhluk konyol (satu memiliki kaki berbulu dan wajah, itu saja; yang lain adalah kerabat Korg) itu membuat salah satu dari lebih banyak mata -popping set piece. Tapi itu juga momen di mana film sedang membangun masa depan “ Thor” cerita yang merugikan yang satu ini, termasuk cameo mengangkat bahu terlihat di post-credit. Ini juga merupakan bagian di antara banyak di mana jelas bahwa karakter Tessa Thompson dari Raja Valkyrie, meskipun penting dengan kejadian di New Asgard, anehnya telah didorong ke samping terlepas dari kepentingan dan kesombongannya yang mapan di “Thor: Ragnarok.”

“Thor: Love and Thunder” menggoda ketika sebuah cerita seruan atau lelucon hanya memainkan hits, dengan cara yang sama seperti ada sejuta anggukan Guns N’ Roses dan jarum suntik di film ini hanya karena, dan Anda diharapkan untuk head-bang setiap kali. Semua lib budaya popnya, atau hal-hal superhero yang menonjolkan tentang datang dengan slogannya — ketika lelucon itu terasa aman alih-alih bidang kiri, mereka jatuh sangat datar. “Thor: Love and Thunder” adalah sekuel komedi blockbuster pada intinya, dan materi yang lebih lemah mengingatkan Anda akan hal itu bahkan ketika itu masih bagus untuk satu atau dua tawa sporadis.

Kurangnya kesegaran keseluruhan yang mendefinisikan film sebelumnya, “Thor: Love and Thunder” lebih baik dengan urutan yang lebih berani dan dramatis yang seperti film mini tentang bagaimana cinta datang dengan harga kehilangan. Gorr diperkenalkan dalam permen karet yang mengerikan Ingmar Bergman, menggendong anaknya yang sudah meninggal dan meninggalkan tuhannya sebelum membunuhnya, semua sebelum kartu kredit Marvel Studios masuk dengan gitar listrik. Kemudian, Waititi menyajikan kepada kita romansa Jane dan Thor — kesenangannya dan kemudian keterasingannya — seperti spin-off dari indie uniknya sendiri “Eagle vs. Shark.” Ini sangat lucu di beberapa saat, tetapi dengan kejujuran brutal selalu dalam bingkai, terutama karena keduanya kemudian melihat apakah cinta dapat diselamatkan dalam garis waktu yang semakin menipis saat ini. Seiring dengan alur cerita kanker Jane yang mencolok, momen-momen yang menyentuh hati ini juga yang mengungkapkan motivator sejati di balik “Thor: Love and Thunder,” bahkan jika semuanya kemudian diperlakukan terlalu aneh, atau terlalu bersemangat untuk menyenangkan orang banyak untuk memukul sekeras mereka. ‘ jelas dimaksudkan untuk.

Takeaway terbesar dari “Thor: Love and Thunder,” selain dari bagaimana Waititi benar-benar harus mendapatkan trilogi “Star Wars” yang dia goda, melibatkan penggunaan warna yang berani, secara visual dan tematis. Bukan hanya warna yang mencolok mata, yang di sini termasuk tentara untuk Zeus yang memuntahkan darah emas, atau urutan pertarungan hitam-putih yang berani antara Gorr dan Thor di planet kecil yang menguras warna yang menggunakan kilatan cahaya biru tertentu dengan sangat baik. memengaruhi. Rasa nada yang meyakinkan itulah yang mengajarkan bagaimana sebuah film dapat menggabungkan momen-momen yang menyenangkan dan ramah anak-anak dengan pesan lengket tentang cinta. Sekuel ini bukannya tanpa keberatan, tetapi Waititi terus menunjukkan betapa uniknya blockbuster ini, asalkan pendongeng mereka terus merangkul beberapa ide terberat dan terlucu mereka.

Oleh:
Diposting pada:
Tagline:The one is not the only.
Rating:PG-13
Kualitas:
Tahun:
Durasi: 119 Min
Negara:
Rilis:
Bahasa:English
Anggaran:$ 185.000.000,00

Download Thor: Love and Thunder (2022)